.::mY aMi::.

Monday, November 13, 2006

Syawal yg dah nak habis...



Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...
Alhamdulillah...akhirnya dapat jugak ku menjenguk blog yg dh lama tak berupdate ni. Alhamdulillah jugak...dah habis dah posa 6...huhu, Selamat Hari Raya untuk diri ku...

Berpuasa 6 hari pada bulan Syawwal setelah puasa wajib di bulan Ramadhan adalah merupakan puasa Sunnah Mustahabbah, bukan wajib. Namun puasa ini sangat disarankan kepada umat Muslim, kerana kebaikan yang banyak yang ada padanya dan pahalanya yang amat besar. Barangsiapa berpuasa 6 hari pada bulan Syawwal (setelah berpuasa sebulan penuh pada bulan Ramadhan) akan dicatat baginya pahala seperti dia telah berpuasa selama satu tahun penuh, sebagaimana diriwayatkan dalam hadits sahih.


Abu Ayyub r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW berkata: "Barangsiapa berpuasa Ramadhan dan kemudian meneruskannya dengan 6 hari pada bulan Syawwal, maka seolah-olah dia berpuasa sepanjang hidupnya." (Diriwayatkan oleh Muslim, Abu Dawud, at-Tirmidzi, an-Nisaa'i dan Ibn Maajah). Nabi SAW menjelaskan hal ini kemudian beliau bersabda: "Barangsiapa berpuasa selama 6 hari setelah hari Raya Eidul Fitri bererti telah memenuhi tahun itu: (barangsiapa berbuat kebaikan [hasanah] akan mendapatkan 10 hasanah yang serupa dengannya)."


Berdasarkan riwayat yang lain: "Allah telah membuat untuk setiap kebaikan (hasanah) 10 kebaikan (hasanah) yang serupa, maka 1 bulan berpuasa adalah sama dengan 10 berpuasa, dan dilanjutkan dengan berpuasa 6 hari berarti telah memenuhi sepanjang tahun." (al-Nasa'i dan Ibnu Maajah. Lihat juga Sahih al-Targhib wa'l-Tarhib, 1/421). Hal ini juga diriwayatkan oleh Ibn Khuzayman dengan kata-kata: "Berpuasa sebulan dalam bulan Ramadhan mendapatkan balasan 10 kali yang serupa, dan berpuasa selama 6 hari mendapatkan pahala bagaikan berpuasa selama 2 bulan, dan hal ini bererti berpuasa selama satu tahun penuh."


Mazhab Hambali dan Syafie menjelaskan bahwa puasa 6 hari pada bulan Syawwal setelah berpuasa Ramadhan seolah-olah seseorang itu telah berpuasa selama satu tahun penuh, kerana berlipat gandanya pahala.. berlaku pula terhadap puasa-puasa sunnah, kerana setiap kebaikan (hasanah) di hitung sebagai 10 hasanah.
Pentingnya puasa 6 hari pada bulan Syawwal adalah bahwa puasa sunnah ini akan menutup kelemahan-kelemahan yang mungkin terjadi dalam puasa di bulan Ramadhan, kerana tidak seorang pun yang bebas dari kelemahan2 yang boleh jadi berpengaruh pada puasanya. Pada hari berbangkit, amalan-amalan sunnah akan diperhitungkan untuk mengejar kelemahan-kelemahan dalam amalan-amalan wajib, sebagaimana Rasulullah SAW bersabda: "Yang pertama kali akan dihisab pada hari berbangkit adalah Solat. Allah SWT akan berkata kepada malaikat-malaikat-Nya - meskipun Dia Maha Tahu - 'Periksalah solat hamba-Ku, apakah sempurna ataukah tidak.' Apabila sempurna, akan dicatat sebagai sempurna, dan apabila ada kekurangannya, Dia akan berfirman, 'Periksa dan lihatlah apakah hamba-Ku telah melakukan solat2 sunnah.' Jika dia telah melakukan sholat-sholat sunat, (Allah) akan berfirman, Sempurnakan amalan wajib hamba-Ku dengan amalan-amalan sunnahnya.' Kemudian semua amalannya akan dihitung dengan cara yang sama." (diriwayatkan oleh Abu Daud).

P/s: Bagi muslimat2, bila kita ganti puasa dlm bulan syawal dan bila cukup 6 hari..dengan sendirinya juga kita akan dapat pahala puasa 6 juga atau kita boleh niat utk puasa qadha' dan puasa 6 sekaligus. Ini antara kelebihan yg Allah bg kat wanita2 (sohibus samahah Ust Hasbullah Mohd Hassan)

 

Powered by Blogger